Dirgahayu 5 tahun BMWCCI Kediri Chapter.

Tahun 2014 lalu saya join BMWCCI Kediri Chapter persis tiga minggu sebelum hari pengukuhan. Di-lumantari oleh mas Freema, yang waktu itu sekaligus saya pertama mengenal BMW juga dari “racun” yang beliau sebarkan via blog Freemindcoffe. 😄👍

Karena saya join sebelum pengukuhan, saya jadi bisa mengikuti “keriuhan” persiapan hari lahir klub ini. Saya juga mengetahui, meski serba sedikit, latar belakang dan perjuangan temen-temen saat mendirikan BMWCCI Kediri Chapter: untuk menyatukan bimmerfan di kawasan eks karesidenan Kediri Raya dan sekitarnya.

Hanya berkat ridho Tuhan kita masih bisa ada/eksis dan survive hingga hari ini.

Kala itu, tantangan melahirkan dan menyelenggarakan acara pengukuhan kelahiran sebuah chapter di BMWCCI adalah pikiran kami yang identik dengan (pengeluaran) biaya besar, yang dalam benak kami bisa mencapai puluhan juta rupiah.

Namun kemudian, BMWCCI Kediri Chapter bisa “lahir” dan dikukuhkan hanya dengan mendatangkan satu rombong soto ayam Terminal Tamanan yang sangat khas dan ikonik. Waktu itu kalau enggak salah cukup dengan 700 RB untuk menebas satu rombong soto ayam kondang tersebut. Googling saja: Soto Ayam Tamanan Kediri. 😀

Plus support konsumsi lain datang dari swadaya emak-emak Bimmernita BMWCCI Kediri Chapter yang masak sendiri semua menu yang tersedia: pecel khas Kediri/Blitar, dan ayam lodho khas Tulungagung/Trenggalek.

Semuanya adalah original cuisine & heritage dari kawasan Kediri Raya.

Dalam kalkulasi kami, total budget yang tak bisa dihindari untuk dipangkas dan dihemat dan harus dibelanjakan adalah sekitar 2,5 jt rupiah saja, untuk acara pengukuhan yang alhamdulillah dihadiri hingga lebih dari 120-130an unit BMW.

Sayangnya, dengan member awal yang ngepas persyaratan dasar berdirinya sebuah chapter BMWCCI: 15 member, separuhnya tidak bisa menghadiri pengukuhan karena halangan/acara lain yang tak bisa ditolak. Kala itu, hari pengukuhan emang mepet/barengan dengan salah satu hari raya keagamaan.

Menyiapkan venue saja kami udah mau pingsan. Maklum, kami mengerjakan semuanya sendiri, tanpa EO. Karena memang tanpa ada budgetnya untuk itu.

Alhasil, kami sampai enggak bisa menjemput rekan-rekan yang datang dan menghadiri resepsi pengukuhan ini: rekan-rekan luar kota sampai nyari hotel sendiri tanpa sempat kami urusi, kami pandu, apalagi sampai kami temeni ngobrol ngopi malam.

Kami minta maaf berjuta maaf atas kekurangan ini, dan atas nama BMWCCI Kediri Chapter kami akan terus mengucapkan terima kasih yang tiada hingga atas kehadiran rekan-rekan kala pengukuhan itu.


Satu yang tak pernah bisa kami lupakan saat kelahiran kami adalah letusan Gunung Kelud.

Awalnya, kami merencanakan hari pengukuhan pada 14022014, alias 14 Februari 2014. Namun sekian waktu sebelumnya, ada salah satu sponsor yang sebelumnya berkomitmen mendukung acara ini tidak bisa lagi mewujudkan dan meneruskan komitmennya. Jadilah kami merevisi hari pengukuhan ini.

Ndilalah kersaning Allah, pada 14022014 tersebut Gunung Kelud meletus (mbledhug), memporak-porandakan Kediri Raya dan bahkan melapisi kota-kota di sebelah barat: Madiun, Solo, Yogya dengan abu vilkanik tebal. Kabarnya, abu vulkanik Gunung Kelud ini terbawa angin hingga ke Bandung.

Gunung Kelud, gunung berapi terpendek di pulau Jawa ini telah mengirimkan salam pengukuhan kepada para (calon) saudara kami.

Selain menggeser tanggal, kami juga terpaksa menggeser venue karena situasi dan kondisi. Acara yang sedianya kami siapkan ala-ala Bimmerfest di hamparan tanah lapang luas dengan latar Monumen Simpang Lima Gumul, ikon Kediri yang kami banggakan ini, akhirnya kami geser juga ke sebuah terminal angkutan umum yang kosong masih di sebelah situ juga.

Dengan suasana kota yang masih berantakan dan porak-poranda pasca letusan (bledhug) Gunung Kelud, kami kemudian menginginkan hari kelahiran BMWCCI Kediri Chapter pada 04042014. Namun pengpus BMWCCI baru bisa memberikan tanggal administratif sertifikat pengukuhan pada 20042014.

Berapapun tanggalnya, di hati kami senantiasa tertanam: kami BMWCCI Kediri Chapter telah lahir bersama letusan Gunung Kelud. Inilah penanda alam kelahiran kami.

Itulah first impression saya tentang klub ini. BMWCCI Kediri Chapter ini saya rasakan benar-benar begitu sederhana, sesungguhnya sederhana. Namun sederhana dengan nuansa unik dan nyleneh khas ala Kedirian. Inilah yang membuat saya betah dan nyaman berada di klub ini hingga sekarang dan Insya Allah seterusnya.

Dirgahayu, selamat ulang tahun ke-5 BMWCCI Kediri Chapter. Semoga ke depan kita makin bersinar (5hine). Tetap guyub kompak dalam kekeluargaan. Tetap berprestasi dalam kesederhanaan dan keunikan. Karena kita adalah BMWCCI Kediri Chapter.
😘😘😘😘

#loveyouall
#loveyoualways
#kedirichapter
#sopowaelurahe

  • Ghofar Ilmi K, AG008, Lurah BMWCCI Kediri Chapter 2018-2020.

Leave a Reply